OVERCLOCK LAPTOP

Overclocking Laptop, Naikkan Performance Laptop Ke Level Maximum!

Divrencomputer – Overclocking yaitu membuat laptop atau komponen komputer bekerja lebih keras daripada pabrik.

Overclocking biasanya terjadi pada prosesor dan kartu grafis, karena kedua komponen ini memainkan peran yang sangat besar dalam performa, terutama dalam masalah gaming.

Dengan overclocking Anda dapat membeli prosesor yang sangat mahal dan kemudian memaksanya untuk meningkatkan kapasitas kerjanya sehingga Anda akan menikmati kinerja sebagai prosesor yang mahal.

Satu hal penting untuk dipahami adalah bahwa overclocking bukan untuk orang penakut.

Proses overclocking membawa banyak resiko, hambatan dan membutuhkan pemantauan dan pengujian berulang-ulang.

Banyak orang yang menyerah bahkan memutuskan untuk membeli prosesor yang mahal.

Tetapi jika itu dilakukan dengan sempurna, Anda dapat memainkan game dengan jadwal terbaik di komputer rata-rata!

Apa itu overclocking?

Overclocking: Intinya ini membuat perangkat lebih sulit untuk diajak bekerja dari sebelumnya, namun Anda juga perlu berhati-hati agar laptop tidak terlalu panas dan menimbulkan masalah.

Selama overclocking, Anda meningkatkan voltase untuk membuat prosesor bekerja lebih baik.

Peningkatan tegangan ini juga menyebabkan suhu naik. Secara umum, ambang bahaya saat menyetel ulang prosesor adalah 86 derajat Celcius.

Suhu 86 derajat Celcius akan langsung membakar prosesor.

HOT INFO :  VGA LAPTOP RUSAK?? INI SOLUSI NYA!

Tetapi jika prosesor terus beroperasi pada suhu ini, itu bisa sangat berbahaya.

Batas 86 derajat ini hanya berlaku untuk komputer non-game, ya, karena tidak dirancang untuk bekerja sangat panas.

Lain halnya dengan laptop gaming yang prosesornya mampu menahan suhu hingga 100 derajat Celcius.

Sekarang setelah Anda memahami pentingnya overclocking laptop dan risiko yang ditimbulkannya

 

Do it with your own risk!! karena langkah-langkah di bawah ini bisa sangat berbahaya!

Setup Dari BIOS

Idealnya, overclocking dilakukan dari BIOS (sistem input output utama). Ini adalah metode yang paling umum digunakan karena Anda memiliki kendali penuh atas sistem, sehingga mengurangi risiko kerusakan. Berikut langkah-langkahnya:

  • Masuk ke BIOS default laptop dengan cara menyalakan laptop, kemudian tekan F1, F2, F8 atau Del berulang kali hingga halaman BIOS terbuka

 

  • Setelah masuk ke sistem BIOS, cari menu tab untuk pengaturan CPU

 

  • Aktifkan Kontrol Jam Host CPU di halaman pengaturan CP

 

  • Coba tingkatkan frekuensi prosesor sebesar 5% dan simpan

 

  • Kemudian restart laptop dan periksa stabilitasnya

 

  • Usahakan biasanya menggunakan laptop selama kurang lebih 30 menit atau main game. Jika semuanya aman, maka Anda masih dapat meningkatkan frekuensi prosesor secara bertahap. Jangan meningkat lebih dari 20%

 

  • Ulangi proses peningkatan frekuensi dan pemeriksaan stabilitas. Pastikan laptop beroperasi penuh tanpa gangguan

 

  • Kami menyarankan Anda untuk memperhatikan kemungkinan gejala aneh seperti suhu terlalu panas, program sering mati, atau bahkan layar biru muncul.

Jika masalah seperti itu terjadi, segera matikan laptop, lalu masuk kembali ke BIOS dan secara bertahap kurangi frekuensi CPU.

 

Gunakan Aplikasi Intel Extreme Tuning Utility dan AMD Overdrive

Cara kedua adalah menggunakan software umum untuk mengubah voltase dan waktu prosesor. Pada dasarnya, memulai ulang prosesor laptop dengan add-on ini mirip dengan mengubah kecepatan clock BIOS.

Biasanya, BIOS laptop tidak mengizinkan perangkat lunak untuk melakukan perubahan pada pengaturan voltase. Jadi Anda hanya perlu menggunakan software yang bisa mengubah pengaturan prosesor, seperti program resmi Intel Extreme Tuning Utility atau program AMD Overdrive.

Download program diatas sesuai dengan jenis CPU yang anda gunakan (Intel atau AMD), install, buka programnya, kemudian cari dibagian CPU settings.

HOT INFO :  Cara Mengatasi Laptop Hank Mudah dan Murah!

Atur dan coba tingkatkan pengaturan kartun bus sisi depan menjadi 5%, lalu uji permainan selama 30 menit. Jika semuanya stabil (termasuk suhu), naikkan lagi sebesar 5% dan uji lagi selama 30 menit. Seperti overclocking dari BIOS, jangan pernah menaikkannya di atas 20%.

Cara ini hampir sama ketika Anda melakukannya di sistem BIOS di atas, satu-satunya perbedaan adalah Anda melakukannya dari perangkat lunak dan Anda dapat mengujinya secara real time.

 

Jadi untuk menguji stabilitas sistem prosesor di laptop Anda, Anda dapat menggunakan perangkat lunak pengujian stres untuk mengetahui seberapa banyak yang berubah sejak tumpang tindih.

Namun, jika terjadi gejala aneh, bahkan jika laptop macet atau layar biru muncul, Anda harus menurunkan standar pengali prosesor.

Jika menurut Anda program kelebihan beban ini menyebabkan masalah, bahkan setelah boot ulang Anda masih memiliki masalah karena tidak dapat membuka pengaturan apa pun, coba

Check Also

harddisk-eksternal-rusak

Cara Memperbaiki Hardisk Eksternal Minta Format

Divrencomputer hari ini  kedatangan langganan lama, sudah lama tidak berkunjung ke workshop sekali datang bawa …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *